Thursday, November 16, 2017

Nanti Kita Sambung

Alright.... kita berhenti sampai part 7 dulu ya. Part 1 -3 tu acah-acah prolog. Kisah mak-mak budak Dida dengan Cahya waktu kecik. Lepas tu cerita akan bergerak guna POV 1. Kot kalau ada respon, ada yang sudi komen, ada yang sudi baca... nanti kita sambung share ya. Ni takat nak kenal kenal aje... ada watak Nureen, ada anak dia si Dida Sandra. Ada watak Cahya Kartika (macam nak simpan nama ni utk cucu perempuan nantilah), ada watak Edan Israq.... ok, kita nak jenjalan dengan che bunga kejap. Sorry ya yang part 7 tu panjang gila... malas nak pecah pecah kan... nanti banyak sangat pulak posting kita hari ni..... daaaaaaa.....

NOVEL BARU - PART 7 - SHARE SIKIT


Dida Sandra



“This is who I am, Nobody said you had to like it!” Peduli apa aku kalau mamat ni nak kecik hati! Setakat dia ni, sekali aku petik, beribu bersusun tunggu giliran untuk aku approve
Aku suakan skrin telefon yang terpampang akaun Instagram aku.
Che Man memandang aku terkelip-kelip, “Kau nak masuk tu bila-bila bolehkan? Jangan risaulah Dida. Kau masuk tahun depan pun, kau confirm menang!”
“Suka hati akulah nak masuk bila. Ni golden dreams aku. Yang penting aku nak caras budak Cahya tu!”
“Kau ni…. Cubalah niat tu betul sikit!”
“Hei, kau ingat aku ni nak masuk musabaqah al-Quran ke? Kau ni bengap apa? Aku ni nak masuk Cover Girl Contest. Nak kena pakai niat jugak ke?”
Entah mengapa bila memandang Che Man yang tersengih-sengih, tambah berapi hati aku. Sumpah aku rasa kembang panas kepala ni. Dia ingat aku main-main agaknya.
“Kau nak keluar macam mana?”
“Macam aku rancang tulah!”
“Kau jangan gila Dida! Kalau kantoi, mati kau!” Beriya-ya dia memujuk aku. Tapi macam aku kata tadi, “I don’t give a damn.”
“Tak adanya aku mati! Habis kuat pun buang kolej. Peduli apa aku? Berani diaorang nak buang aku!”
“Hish kau ni…. Hidup kau ni tak tenteram kalau tak ada buat kes ya?” Che Man menggaru kepala. Seperti semakin tercabar aku rasakan.
“Alah, kes celah kuku aje! Belum lagi aku nak buat skandal!”
Terbeliak mata Che Man memandang aku.
“So what?” Aku menyergah mamat yang acah-acah nak jadi Juara Pencetus Ummah depan aku.
“Aku ingatkan aje. Kau kan kawan aku!”
“Che Man, It’s okay if you don’t like me. Not everyone has a good taste. You don’t have to like me, I’m not a facebook status!” Aku mengenyit mata sambil memuncungkan bibir menatap mata Che Man dalam-dalam. Mamat ini kulihat turun naik halkumnya. Huh, dasar jantan! Acah-acah warak! Bajet suci depan orang lain, belakang merenyam jugak! Baru aku kenyit mata dah turun naik dada tu tahan nafas! Fuck offlah!
“Suka hati kaulah, Dida. Tapi baik-baik ya! Aku mintak maaf tak boleh join kau.”
“Tak kecik hati! Ramai lelaki lain boleh temankan aku kalau aku mintak tolong.” Aku memgerling Che Man dengan perasaan terbuku. Kau ingat aku tak boleh lepas! Kau tunggulah nanti!
Siang itu memang aku tak sabar nak tunggu matahari bergantikan bulan di langit. Semua benda dah siap sedia dalam beg galas aku. Menjelang maghrib, bacaan Yaasin dan makan-makan di surau sempena Maulidur Rasul diadakan.
Pengumuman dibuat di seluruh kolej aku. Pelajar lelaki berbaju Melayu dan bersongkok dan pelajar perempuan sudah siap bertelekung dari dorm menuju surau. Aku? Hah, kalau ada pertandingan telekung paling glamor, rasanya aku menang kot! Telekung paling mewah bersulam tebuk dan paling halus kainnya, yang mama beli masa ke Bandung, aku sarung maghrib itu.
Aku memandang Lisa yang awal-awal aku sudah rasuahkan top up telefon RM100.
Minah seorang ni nampak sedikit panik. Aku tetap cool, tersengih-sengih memberi semangat.
Aku dan Lisa berjalan di belakang mengikut deretan pelajar-pelajar perempuan yang berduyun-duyun ke surau.
“Beb, boleh ke kita ni?”
“Kau takut ke?” Aku berbisik pada Lisa.
“Aku takut kalau kita kantoi!”
“Kita ni bukan nak pergi seludup dadah kat sempadan pun. Kau nak takut apa?”
Biar hanya dengan serakan cahaya bulan, aku dapat lihat muka Lisa pucat. Mengada-ngada minah ni kalau dia nak backed off, memang aku sumpah dia jadi mangkuk tandas dekat kolej ni.
“Ha’ah. Kau tak payah nak risau sangat okay. Kau temankan aku aje pun. Tolong pegang beg baju aku tu. Bukan kau buat apa-apapun!”
Lisa hanya diam sambil mengangguk. Namun matanya liar memerhati takut-takut kalau ada
yang mengintai kami dari jauh.
“Kau rasa line clear ke?”
“Kenapa?”
“Manalah tahu… kot kot pak cik tukang kebun kerja overtime ke?”
“Banyak kau punya overtime! Malam-malam buta ni takkan nak mesin rumput kot!” Angin aku dibuatnya bila Lisa banyak bunyi.
Dalam gelap malam, kami panjat pagar ke luar kawasan kolej. Bunyi lolongan anjing yang menakutkan bergema dan bergaung menambah debar dada sebenarnya. Aku dan Lisa dengan telekung, berkasut sneakers, beg sling berlari-lari anak, menyusup dalam semak. Orang suruh ke surau, kami melencong ke pagar kolej.
Terlompat-lompat kami menahan uber yang tampak teragak-agak mencari kami. Keadaan agak kelam-kabut dan huru-hara apabila pak cik uber itu buat break kecemasan. Pak cik pemandu itu betul-betul terkejut sebab nampak kami bertelekung putih menahan keretanya. Tampak dadanya sedikit bergelombang.
“Sorry pak cik! Gelap tadi. Mujur ada cahaya lampu jalan.” Lisa yang lebih sopan berbanding aku, pantas minta maaf.
“Jangan sebut perkataan cahaya boleh tak? Rasa macam badan kena kurap!” Aku memberi amaran pada Lisa sambil berbisik.
“Ingatkan hantu tadi. fuhhh! Apa fasal bertelekung ni!” Pak cik driver menggeleng beberapa kali.
“Kami ada kelas tajwid! Ni lepas solat dari surau. Tak sempat nak tukar baju.” Pantas bergeliga otak aku menjawab. Tak peduli mamat tua yang sedang memegang stereng, aku dan Lisa perlahan-lahan menanggalkan telekung kami. Kemudian kami gulung dan sumbatkan dalam beg yang dibawa. Memang tak dapat elak, pak cik uber berkerut-kerut memandang kami dari rear view mirror kereta. Terasa sekejap-sekejap dia menjeling ke arah kami.
Aku mengerling ke arah Lisa. Kawan yang seorang ini sudah keras kaku kejung di sebelah aku. Perjalanan hampir 40 minit terasa sangat lama. Sebenarnya aku sendiri berdebar-debar.
“Coollah beb!” Aku mencubit nakal lengan Lisa.
Sepanjang perjalanan itu aku cuba menenangkan diri sendiri. Senyap tak berbunyi aku dan Lisa. Aku tak peduli apa yang Lisa fikirkan.
Yang penting malam ini malam finale untuk aku caras nama si Cahya. Siapa sangka aku berjaya juga ke peringkat final! Selepas berhempas-pulas dengan ujian IQ, ujian EQ, penilaian catwalk dan entah apa-apa lagi, aku berjaya juga bersaing dengan Cahya. Peserta lain aku tak peduli.
Entah kenapa dengan minah seorang ini, memang aku benci! Sejak dulu aku benci! Kalau terdengar kawan-kawan sekolej menyebut nama dia pun cukup untuk buat aku terasa mahu muntah tujuh baldi!
Minah perasan lawa, perasan cantik, perasan cool dengan nama rare dia tu, tunggu masa aje nak bertemu ruas dengan aku. Memang dia tak ada dosa dengan aku. Kolej pun tak sama. Tapi aku memang rimas kalau setiap kali ada dinner ke, ada carnival sukan ke, atau ada majlis akademik ke, nama dia aje yang orang sebut. Cahya sana, Cahya sini! Meluatlah! Macam bagus sangat! Just wait and see! I've always been a fighter. If you tell me I can't, I'll die trying to prove you wrong.
“Kat sini ke? Majestic Hotel?” Pak cik Uber tiba-tiba bertanya. Nada dia yang penuh curiga itu membunuh angan-angan liar aku. Waktu itu aku tak terfikir lain. Yang penting aku menang malam ini.
Tergagap-gagap jugak aku dibuatnya, tapi pantas aku menjawab, “Ya!”
“Ada kelas tajwid ke dekat sini?” Eh, apa kes pak cik ni macam nak menyiasat pulak! Kepalanya sama sibuk terjengah-jengah ke luar.
Banyak soallah pulak pak cik uber ni! Hei, hello orang tua, kalau kau kenal siapa aku, besok pagi cuba kau baca surat khabar. Tak pun kalau anak kau ada instagram, cuba tengok-tengok. Mesti ada hashtag #Didaratucovergirlcontest. Kau mesti bangga kot! Aku queen untuk Cover Girl Contest naik uber kau!
“Betul ke kauorang ni ada kelas mengaji?”
Eh, berbunyi lagi orang tua ni! Jenuh aku mengetap bibir. Menahan mulut daripada mencarut.
Aku mengerling sebelah. Lisa sudah terperenyuk mukanya. Tak habis-habis penakut kawan yang seorang ni.
“Kami nak jumpa kawan kejap dekat sini. Lepas tu baru ke Masjid Negara.” Tangkas otak aku berfikir. Mulut laju beri alasan.
“Ohhhh….” Panjang dia punya ‘o’. Peduli apa aku kalau kau tak percaya!
Tak padan tua, sama sibuk jaga tepi kain orang! Aku dan Lisa cepat-cepat melompat keluar dari kenderaan itu selepas membayar tambang.
Selesai satu misi, selamat satu bala!
Penuh semangat aku meredah malam-malam buta, panjat tembok kolej, menyelinap keluar pakai telekung, dengan hati berkobar-kobar. Semangat membara, azam menggelegak keyakinan tahap mendidih. Sepupu-sepupu aku semua sudah menunggu di lobi Majestic Hotel. Taty tukang bawa kasut Christian Louboutin. Erin tukang bawa baju. Entah berapa penyangkut baju Chanel. Terbeliak aku bila nampak ada baju latest collection musim bunga cap pak cik tua berambut putih muka kekwat yang suka pakai spek hitam tu… Alah, pak cik designer Karl Lagerfeld. Gila aku tak terkinja-kinja suka! Latest collection tu.
“Aku dah kata, kau confirm menang! Baju kau pakai pun belum masuk butik di Malaysia tau! Ni aku pinjam dari Mak Usu. Baju ni sama dengan Fazura pakai untuk cover majalah Glam.” Erin mengusik aku.
Terbeliak mata aku mendengarnya.
“Hah, kalau menang, duit bagi dengan Mak Usu! Penat tau mak usu angkut baju ni dari Paris.” Mak Usu pulak menyakat. Aku tersengih tak tahu nak kata apa. Sungguh! Memang aku yakin, aku dapat markah lebih dengan juri. Takat si Cahya tu, bila-bila aku boleh belasah. Baju dia pun mesti tahap butik dekat Jinjang aje!
Set mekap yang dibawa oleh Alley punyalah banyak! Tak muat dressing table kalau nak susun semua tu! Sebut ajelah… nak cap apa. Ada Chanel, ada Dior, ada Naked, ada Mac, Nars.. dah macam kaunter alat solek dekat Pavillion meja mekap aku. Senang cakap, kroni aku memang angkut satu batalion kaum-kerabat untuk support aku. Gilakan kalau aku sendiri tak yakin aku boleh menang.
Lepas segala usaha, segala tungkus-lumus tu…. guess what?
Kemuncak malam itu, aku terpaku dan terkaku. Meremang bulu roma aku. Tak percaya dengan apa yang aku dengar. Gosh!! Biar betul! Aku menggeletar tak terkata. Seluruh badan terasa seram sejuk. Kalau tak kuat memang aku dah rebah, jatuh terjelepuk.
Kurang ajar! Bodoh! Gila! Bangang!
Nama si betina Cahya tu jugak yang dijulang jadi juara!
Silau mata dengan cahaya flash kamera. Sakit hati, terbakar dada apabila semua kamera berklik-klik menghala ke arah Cahya yang sudah dimahkotakan sebagai juara. Mahu saja aku rentap kepala dia kemudian hempaskan tiara itu. Dari atas pentas aku menoleh ke arah kiri pentas. Entourage aku semua tampak terpinga-pinga. Kecewa! Muka Lisa, Taty, Erin dengan Mak Usu sangat hampa. Kalau diaorang yang sekadar tukang make-overkan aku, tukang tepuk, tukang sorak, tukang viralkan gambar aku dekat media sosial; dah rasa mahu terduduk…. Aku sendiri tak usah cakaplah! Lembik lutut!
Kecil besar, kecil besar mata aku memandang susuk di depan aku. Siapa lagi kalau bukan betina Cahya tu!
Damn stupid. Bloody idiot! Bastard!
Ikutkan aku yang terasa keluar api dari muka ni, mahu saja aku rampas mikrofon hos si Zul Ariffin tu. Nak aje aku bertempik, carutkan nama si Cahya.
Balik-balik dia! Asyik dia aje! Asal dia masuk apa-apa pertandingan mesti dia menang. Kalau dia ada, macam ada badi sial, aku yang kalah! Eh, betina tu bukannya lawa sangat pun! Alah, kalau cakap fasal IQ, aku rasa dia jawab tadi lebih kurang aku aje rasanya! Tak ada pun aku impressed sangat!
Aku rasa juri semua buta agaknya!
Malam semakin tua, post party semakin hangat. Aku tahu Lisa sudah gelisah.
“Jomlah balik!” Wajah Lisa merengsa.
“Kejaplah.”
Aku masih mahu berlegar-legar dan berkenalan dengan tetamu yang ada. Seronok makan-makan, minum-minum sambil hulur salam perkenalan. Selagi tidak bertentang mata dengan si betina Cahya itu, aku masih boleh menahan rasa. Sewaktu diminta bergambar beramai-ramai pun, aku mengelak untuk berdiri bergesel bahu dengannya
.
Kaum kerabat aku semuanya sudah pulang.
Semua menawar untuk hantar aku pulang.
“Jomlah, balik!” Taty mengajak aku.
“Nantilah dulu.”
“Tunggu apa lagi?”
“Alah, kejaplah.”
“Kami nak balik dah ni.”
“Tak apa, Lisa ada…”
“Balik cepat! Nanti jadi kes pulak kalau kantoi!” Taty betul-betul risau.
Aku sengih dan angguk menahan hati sebal. Mahu tak kecewa. Angan-angan kalau menang, kira gempaklah kan! Kalau kantoi pun, mesti havoc! Dalam beg aku ada mahkota yang aku menang! Confirm aku letak tinggi-tinggi atas locker dorm! Jadi barang display. Paling seronok bila menang, muka jadi gadis penghias kulit majalah dengan tetamu jemputan program Nona. Gila tak best! Tapi itulah… Berapi sungguh hati ni bila ternampak kelibat Cahya yang tak selesai-selesai lagi bergambar di pentas.
“Hello girl!”
Aku menoleh ke belakang, “Sorry, were you talking to me?”
Lelaki itu nakal mengenyit mata. Senyuman dia! Gosh! Tipu kalau aku kata tak berderau darah.
“Do you have a map? Because I’m getting lost in your eyes.”
Aku tak mampu menahan gelak. Dan ya, muka aku merah rasanya masa tu.
“Hai Dida… Panggil I Zam.”
“Hai!” Tangan aku dijabat erat. Hangat dia menggenggam. Terasa dia tak mahu melepaskan tangan aku.
“Congrats dear! You bagus sangat tadi. Kita orang yang tengok, semua kata you yang patut menang.”
“Ohh…. Haha, terima kasih.”
“Eh, you ni student lagi kan. Sama macam Cahya?”
Oh! Please! Rasa nak terbelahak tekak bila nama betina tu yang disebut. Aku cuma angkat kening.
“Biasalah… mesti that girl pandai melobi kot. Tu yang dia menang. Tapi percayalah… sepatutnya you yang menang.”
Tak kiralah si Zam ni kelentong ke, jual air liur ke, tapi sumpah mamat ni bila bercakap memang cairlah jiwa! Mata dia tu memandang aku terasa menusuk ke jantung. Tak boleh nak elak dari kena renung dengan dia ni! Dan kemudian kami terus bersembang dan bersembang macam tak ingat dunia.
“Beb, aku balik dululah! Dah pukul satu pagi ni!” Lisa berbisik pada aku. Pantas aje aku mengangguk. Tak sempat nak bertanya pun dia balik nanti macam mana.
“Jangan risau. You balik nanti I hantarkan ya!” Zam mula melingkarkan tangannya ke pinggang aku.
Aku terasa Zam mengelus-elus rambutku. Kami berdansa malam itu.

Rasa terubat hati biarpun kalah pada Cahya, aku masih tidak kurang peminat lelaki yang kacak. Bau cologne segar membakar berahi.
“You studi lagi kan?” Zam berbisik di telinga aku. Tangannya merangkul jauh ke bawah pinggang. Aku sedikit berdebar tapi Zam bijak memujuk, “Jangan nervous. Malam ni you yang punya!”
Mata tajamnya nakal mengerling ke daerah kutang baju aku yang jarang.
Lirik matanya memang mengirim berahi pada sesiapa yang memandang.
Ya, aku lupa diri malam itu. Entah pukul enam pagi baru aku dihantarnya pulang.
“Nak panjat tembok? Are you nuts?”
“Mana boleh lalu depan gate besar.”
“Come. Follow me. I temankan you.”
Aku serba salah.
Zam kemudian merapatkan bibirnya, “Jangan takut. I ada.”
Aku sesak nafas. Aku jadi tidak selesa apabila di dalam kereta dia menghampiri wajah aku. Dalam gelap, kami saling berpandangan dan merenung ke dalam pada anak mata masing-masing. Dua bibir hampir saja berlaga.
“Berhenti kereta di depan gate sudah.”
“I hantar you.” Dia bertegas. Aku serba salah. Seluruh dorm sudah cerah. Riuh kedengaran masing-masing masih bersiap untuk subuh.
“Diaorang tak perasan kalau kita masuk.”
“Guard ada.”
“Kita tunggu waktu guard pergi surau.”
Aku beralah dan mengangguk. Sebenarnya aku sendiri rasa bahagia bila dia mahu temankan aku. Entah, biar baru sekejap kenal, aku terasa khayal dengan Zam. Wajah lelaki ini memang cukup menggoda. Bila dia mendekat terasa aku mahu membenamkan wajah pada pelukan lelaki itu.
Betul macam Zam kata. Aku dan dia lolos ikut pagar besar sewaktu semua sedang solat berjemaah.
“Kiss me goodbye, dear!”
Lelaki itu meneguk liur, menahan nafas yang berombak. Biarpun sekitar kami kelam dan cahaya lampu hanya remang-remang kilatannya, aku dapat melihat dan merasa desah nafasnya.
Kegelapan tidak sedikit pun menjadi penghalang untuk kami saling berkongsi hangat.
“You got five seconds” Aku cuba menolak Zam.
‘What? It’s not enough to even touch you properly” Dia kemudian berbisik, “I will kiss you on your lips. And it happened!” Dan kami sama-sama tenggelam selepas itu sebelum tiba-tiba, ada suara petir mengguruh di telinga, “Kurang ajar!”
Pang! Di kiri. Pang! Di kanan! Kemudian kiri lagi. Panas pijar pedih pipi aku! Berdengung telinga. Berpinar mata.
Kelibat Prof Norden yang berbaju Melayu, berkopiah dan kain pelekat, laju menghayun tangan kanannya.
“Biadap! Buat maksiat dalam kolej. Usung jantan waktu subuh. Kau pergi mana? Baru first year dah buat perangai. Bitch!”
Aku terpinga-pinga. Menggosok pipi. Sakit sangat! Zam entah mana kelibatnya. Aku rasa sudah cabut dan bunyi kereta tadi, rasanya kereta dia yang memecut. Subuh itu terasa sangat berkabut. Mata aku sudah berbalam-balam. Hanya lampu suluh yang menyimbah muka aku dalam gelap itu. Aku dah terasa mahu pitam. Memang ada geng Badan Amar Makruf Nahi Mungkar di kiri kanan Prof Norden. Pipi aku sudah terasa kebas. Muka aku terasa berdenyut-denyut. Lantaklah kalau satu jemaah surau sekalipun Prof Norden nak heret untuk jadi saksi aku.
“Birah sangat perangai kamu, Dida! Ada aje perangai buruk kamu ni. Tak tenteram hidup ya kalau tak buat kes dekat kolej ni. Rasa bangga ya buat benda terkutuk ni. Merenyam sangat! Ijazah tak dapat lagi dah pandai menjalang! Kecik-kecik dulu mak bapak tak sunatkan agaknya!”
.Membutang mata aku! Aku jadi dendam. Dendam sedendamnya. Kau tunggu Prof Norden. Kau bangga nanti esok lusa sebab kau pernah lempang aku! Aku janji! Aku buktikan pada kau, aku jadi orang yang paling kau ingat nanti!
Kau tunggulah! Di bintang ke tujuh, di langit tujuh lapis itu, situlah tempat aku yang kau kata jalang ni nanti!

NOVEL BARU - PART 6 - SHARE SIKIT


Dan esok, aku tak fasal-fasal kena pecah kepala fikirkan puisi. Aku jugalah yang dikerah Abang Mail untuk bawa siap-siap pen dan poskad kosong. Aku sangkakan, dia yang tulis pada kad itu. Sudahnya aku juga yang disuruh tulis cantik-cantik. Alasan, tulisan dia macam cacing kerawit.

Mamat senget ni cuma bawa minyak wangi untuk disembur pada poskad yang aku bawa. Jenuh aku nak karang sampai tiga puisi. Sudahnya aku belasah aje apa yang aku terlintas. Satu fasal cahaya nurani, satu fasal cinta kemanusiaan dan satu fasal ketuhanan. Entah ya, entah tidak, aku susun ayat mana yang sempat. Dan memang ada benda aku buat. Nantilah. Harap-harap semuanya selamat sejahtera, dunia akhirat!

“Orang sekarang tak mainlah pakai-pakai surat, pakai puisi sajak ni Abang Mail! Ni era wechat lah! Budak perempuan sekarang nak yang ada duit. Takat kita duduk berniaga dekat sini, takkan dipandangnya si Cahya tu pada abang.”

“Kau jangan banyak cakap! Buat aje. Yang old school ni bikin jiwa kacau!” Terkekeh-kekeh Abang Mail tergelak.
Aku mengetap bibir sambil merenung wajahnya, dan aku yang memang tak sayang mulut pantas mengejek, “Muka dah berjerawat tu ada hati nak ngorat anak dara orang,”
“Muka bersih macam kau tu tak akil baligh lagi! Muka jerawat macam aku nilah nampak macho, nampak jantan!”
Terjuih bibir aku mendengarnya.
“Abang confirm ke Cahya singgah sini hari ni.”
“Kalau tak singgah pun tak apa. Yang penting, aku dah siap-siap sajak tu.”
“Ayat tu betulkan sikit ya. Saya yang karang sajak tu! Bukan abang.”
“Alah benda gitu pun nak berkira.”
Dan, aku benar-benar terkejut. Sebelum kami menutup gerai, memang Cahya muncul.
“Adik memang muka rezeki. Ngam-ngam ada empat kotak lagi putu piring.”
Aku yang sedang mengemas barang, menjeling mendengar Abang Mail kelentong. Pirahlah! Banyak Cahya punya rezeki! Dah memang kau asingkan siap-siap, kau kata tu rezeki Cahya. Kalaulah si Cahya tak datang, jenuh aku pulak yang nak kena perhabiskan makan sendiri empat kotak yang tak laku tu.
“Terima kasih abang.”
“Sama-sama kasih adik.”
Errkk… loya tekak aku.
“Eh apa ni?” Cahya menyedari ada poskad di dalam bungkus plastik kuihnya.
“Oh, itu tanda kami hargai pelanggan setia macam adik.”
Cahya berkerut. SubhanAllah! Cantik mata itu! Bundar dan jernih! Dan kemudian dia tersenyum. Abang Mail tersengih bangga sebelum terkinja melompat, “Yeszaaa! Sikit lagi! Sikit lagi!”
Aku kabur sesaat mendengar ayat Abang Mail. Apa yang sikit lagi?
Agaknya memandang aku yang terpinga-pinga, dia mencepuk kepala aku dengan tangan kasarnya.
“Kau ni beballah! Sikit lagi anak burung makan padi dalam tangan!”
“Huh, sejak nak mengayat perempuan ni, pandai pulak abang budak medic ni cakap bahasa sastera klasik ya?”
“Kau diamlah!”

Esok dan lusa, Abang Mail kekal dengan misinya. Aku tak kuasa nak campur. Bila Cahya datang membeli putu piring, aku buat-buat sibuk mencelup pisang ke dalam bancuhan tepung untuk digoreng. Abang Mail dengan penuh bahagia berlagak macam dialah tauke putu piring. Tapi pada hari ketiga Abang Mail berstrategi, aku tergamam. Mujur saja tangan aku tak tercelur dalam minyak panas kuali pisang goreng.
“Hari ni saya tak mahu beli putu piring. Ada lagi kad sajak untuk saya?”
Dush! Aku terlopong memandang Cahya.
“Errkk… erk…” Aku sempat menoleh ke arah Abang Mail. Padan muka! Terkulat-kulat mamat tu!
“Ni siapa yang bagi sebenarnya?”
“Eh, mestilah abang yang buat. Tengoklah ayat bombastik tu macam mana, mestilah abang yang tulis. Ada gaya A. Samad Said kan?” 

Wah! Acah-acah polos, jujur, macho, jawapan Abang Mail. Aku buat tak reti aje. Sumpah malas nak masuk campur.
“Abang tulis ke?”
“Ya Allah! Tak percaya ke? Sumpah lillah abang yang buat khas untuk Cahya.”
“Oh! Okay.” Aku terasa tiba-tiba. Mata jernih yang selalunya redup cahayanya itu, menjeling ke arah aku. Panahan mata itu sinis dan berapi.
“Kenapa Cahya? Tak suka ke?”
“Abang dah masuk universiti kan? Lecturer tak ajar pasal plagiarism ke? Atau abang rasa plagiarism ni sejenis jenama tepung pisang goreng abang?”


Ah, sudah!! Aku terasa mahu bungkus gerai waktu itu juga! Gila kantoi! Aku menoleh ke arah Abang Mail. Terkulat-kulat dia menjawab.
“Hah?? Plagiat ke? Ada. Memang pensyarah abang ada sebut. Abang ambil course medic, jadi abang reti la jugak bahasa omputeh ni. Plagiat tu sama dengan plagiarism kan dik?”
Aigoo! Abang Mail ni gila apa! Macam mahu terbelahak tekak aku waktu itu. Nampak benar riak Abang Mail bila menyebut fasal dia tu budak medic.


“Ohh… medic?” Mencerlang mata Cahya merenung sinis Abang Mail yang tersengih tidak sudah.
Dan, ayat Cahya yang seterusnya cukup membuat aku rasa mahu menutup muka dengan pengukus putu piring aku. Entah kenapa, aku tumpang senak perut.


“Mesti abang ni kaki tiru assignment? Kalau dah poem pun abang nak tiru… Hmm…”
Abang Mail garu-garu kepala. Jelingan maut dia bagi pada aku. Mulut terkumat-kamit bila buat eye contact dengan aku.

“Tiru?”
Abang Mail mengangguk. Cahya semakin garang. Aku yang mengecut.
“Lain kali nak tiru pun, tengoklah dulu. Saya ni sidang editorial jurnal kampus saya. Saya yang edit sajak-sajak tu.”


Dush! Macam satu penumbuk yang bersengat hinggap ke pipi aku. Terasa kepala sedikit kembang!
Errk… apa hal Abang Mail pandang aku! Macam aku pulak yang cari gaduh dengan si Cahya. Tangannya meraba-raba kepala.


“Abang tak elok menggaru kepala. Gugur rambut masuk dalam kuih tu nanti.”
Gosh!
Perempuan cantik ini mulutnya bisalah!

Abang Mail tersipu-sipu sudahnya. Aku lihat dia serba tak kena. Berdiri pun tak boleh nak tegak. Tak fasak-fasal dipegangnya kuali, terlupa kuali itu panas. Capai sudip, sudip pun nak terlepas ke tanah.
“Tak apalah, bang. Abang simpan je lah ya kad-kad abang ni. Zaman sekarang dah outdated dah style tackle awek macam ni, orang tak pakai kad-kad bau wangi ni!”

“Eh, simpan aje lah. Buat apa nak bagi balik? Mana tau nak guna buat kraf ke kan.” Abang Mail cuba buat lawak bodoh dalam senyum hambar yang tak putus. Aku sudah terketar-ketar dan pegun di tepi kuali panas. Malu wei! Rasa mahu meniarap di bawah gerai waktu itu!


“Its okay, thanks but no thanks.” Cahya meletakkan kad-kad di atas meja gerai. Sempat dia menjeling ke arah aku. Terasa jiwa aku melecur dengan kerlingan itu. Huh, dah kata thanks lepas tu no thanks pulak!
Dan aku tahu, sebaik saja kelibat Cahya hilang di depan kami, maka bermulalah detik perang saudara aku dengan Abang Mail.

“Wei, kau ambil daripada mana poem tu semua? Kau ni buat malu aku ajelah!”
“Mana saya nak cekau sampai tiga sajak. Saya ambil aje lah daripada mana-mana yang ada. Ingat saya ni cucu cicit sasterawan negara ke?”
“Ngok ngeklah kau!!”
“Hilang dah Cahya aku!”
“Alah, dia tu pun acah je… Baik abang cari lain aje, banyak lagi cahaya lain ada!”


“Kau punya fasallah ni!” Kalau boleh dikira, ditimbang dan disukat, agaknya berguni-guni carutan Abang Mail pada aku.

“Apa nak susah hati… tiap tahun ada pesta cahaya. Pesta deepavali tak lama. Jangan sedih sangat!”
Sengaja aku membakar Abang Mail.


Dan sejak itu aku tak nampak lagi kelibat Cahya beli putu piring di gerai kami.

NOVEL BARU - PART 5 - SHARE SIKIT


Esoknya, macam biasa; selepas zohor kami sudah membuka gerai. Biarpun ini cuma kerja sementara, lepaslah untuk aku cari duit buat beli top-up. Selagi Abang Mail belum daftar semester baru, selagi itulah aku membantunya.

“Edan, kau kenal ya budak perempuan tu?”
“Budak yang mana?”
“Alah yang nama dia pelik tu….”
“Yang mana satu ni?” Sungguh aku kabur.
“Yang semalam tu!”
Abang Mail tersengih bila aku menyebut, “Oh si Cahya!”
“Apa nama penuh dia?”
“Cahya Kartika.”
“Klasik betul nama dia. Macam nama lagu siaran radio klasik nasional!”
“Ke dia lahir waktu Deepavali! Pesta Cahaya.”
“Bongeklah kau!” 

“Jangan beranganlah Abang Mail. Dia datang beli putu piring tu pun kebetulan aje kot dia lalu sini.” Dan tiba-tiba aku hujung mata aku tertangkap wajah Abang Mail tersenyum-senyum sendiri sambil menghidup api kuali. Dia bagai berbisik, “Cahya Kartika. Adik Cahya,” tapi aku masih mampu mendengarnya. Aku sedikit meninggi suara. Lain benar bunyi suara Abang Mail.

“Hah! Dah kenapa ni? Seru-seru nama minah tu? Abang Mail jangan nak bukan-bukan ya!”
Abang Mail tertawa terbahak-bahak. Cuping telinga aku rasa macam tersagat dengan kertas pasir mendengar dekah Abang Mail. Malas mahu melayan, aku terus menyusun putu piring yang sudah masak dan masih panas berasap ke dalam bekas. Dibubuh satu bekas lima keping dan disimpan kemas di dalam tarmos besar.

“MasyaAllah! Edan… Muka 50, dada 40, pinggang 50, punggung 40, manis seksi 18! Jumlah besar 198 per 100 bro! 198/100!. Perghh Makhluk ciptaan Tuhan paling seksi ni!”

. Apa Abang Mail merepek ni! Mata aku masih menunduk, tangan pantas susun putu piring. Abang Mail berbisik lagi, “Edan, dia datanglah!”

“Hah?” Tangan Abang Mail mencepuk kepala aku. Halkum aku tersekat.

Aku memandang ke depan. Sungguhlah! Itu kelibat Cahya. Dia keluar dari kereta. Tak fasal-fasal aku tumpang terpegun. Betullah! Semalam tengok cantik. Hari ni nampak lagi cantik!
“Edan, budak ni dia tak makan nasi kot! Dia makan api, dia makan mentol, dia makan lampulah abang rasa! Muka dia tu! Nampak bersinar-sinar!”

Abang Mail terus berbisik. Kami terus terlopong memandang. Semua benda terasa pegun seketika.
Dia menuju ke arah kami. Sumpah aku rasa gelabah. Dia senyum dari jauh. Aduhai, macam ada cahaya pelangi pulak aku rasa menyimbah dari langit ke gerai kami ini. Gerai yang kami bina dengan tenaga jantan dari kayu dan zink terpakai ni tiba-tiba terasa mengerlip-ngerlip. Macam ada lampu lip lap yang selalu orang bubuh dekat lampu krismas tu. Terasa aura budak cantik ni memang penuh kilau cahaya lah! Sesuai nama dia Cahya.

Bahang api dari periuk kukus aku pun tak terasa. Tiba-tiba rasa nyaman aje! Betul! Aku tak tipu! Itu yang aku rasa!

“Hai! Adik nak apa? Nak goreng pisang abang? Nak karipap?”
Ramah sungguh Abang Mail biar aku rasa skrip dia sedikit klisye.
“Putu piring nak lima kotak.”
“Okay, biar abang ambikkan.”

Rajin pulak Abang Mail dan aku tak fasal-fasal rasa macam tunggul mati dekat situ. Mata aku tajam mengamati tangan Abang Mail. Eh, orang nak lima kotak, apa hal dia bubuh enam.

Cahya hulur duit. Pantas tangan Abang Mail menyambut. Sungguh rasa tujal kepala Abang Mail. Selalu membebel kalau aku tercegat. Ini dia gila kuasa pulak!
“Eh, saya nak lima aje, kenapa ada enam ni? Lebih satu kotak ni.”
“Abang dah niat nak bagi adik. Sedekah dari abang tu. Seronok sangat bila pelanggan ulang beli kuih kami.”

Memang terlopong aku mendengar. Cewah bukan main lagi Abang Mail. Sedekah jariah ya! Hello, kuih putu piring tu modalnya dari kocek aku! Apa hal kau pulak bersedekah!
Tapi aku kawal mulut dan ketap bibir rapat-rapat.

“Terima kasih ya abang…”
“Abang Mail! Panggil Abang Mail aje… ni adik siapa nama?” Pirahlah mabuk! Buat-buat tanya pulak! Aku rasa kembang muka aku menahan panas hati.
“Saya Cahya Kartika.”
“Cantik nama! Macam orangnya!”

Aku lihat Cahya menelan senyumnya semula. Hah! Padan muka Abang Mail! Ingat minah ni spesies anak ayam yang main redah patuk dedak apa!

Sebaik sahaja kelibat Cahya hilang di dalam kereta dan berlalu pergi, macam lahar gunung berapi aku bebelkan Abang Mail.

“Amboi, Abang Mail! Kemain ya?” Mamat itu terseringai sambil tunjuk peace dan terus mencelup pisang yang dah siap dipotong ke dalam bancuhan tepung.

“Kalau saya cakap pada pelanggan, keep the change takat lima sen, takat 10 sen, seminggu abang mengungkit. Rugilah! Berniaga jangan lembut hatilah! Nak sedekah biar kat anak yatim. Habis tu tadi satu bekas putu piring bagi kat minah tu apa kes?” 

Memang aku tak puas hati sungguh! Selamba aje Abang Mail pandai-pandai bagi percuma pada minah tu. 

“Abang bayar balik kat saya! Rugi saya hari ni tau empat hinggit!”
“Aku bayarlah! Aku bayar kat kau nanti!” Balas Abang Mail sambil menyeluk kocek dan menghulurkan empat ringgit kepadaku, sebelum merungut kata aku kedekut.

Pantas aku membidas, “Abang yang pesan berniaga bukan amal jariah.”
“Aku bukan buat amal jariah! Ni pelaburan masa depan.”
“Alah, abang buat baik dengan budak Cahya tu dapat apa pun! Student lagi!”

“Dia ni mesti hot cakes dekat kampus kan. Badan bergetah! Macam madu kelulut tahapnya. Mahal! Kau tu lelaki. Takat freshie macam kau, tak laku lagi! Tak ada hasil. Dada pun tak bidang lagi. Lainlah perempuan macam Cahya… kau tengok badan dia, mekar gitu! Perghh!”

Astagfirullah! Aku terasa mahu muntah di dalam kuali minyak panas Abang Mail.

“Eh, kejap.. kau kata dia student. Makna kau tahu dia studi dekat mana? Satu kampus dengan engkau ke, Edan.”
“Taklah! Dia tu anak orang have-have. Dia belajar pun pakai duit sendiri. Bukan pakai PTPTN macam kita. Nun dekat Nottingham tu.” Cerita aku sambil menoleh ke arah Abang Mail dan kemudian terjerit, “Api kuali kuat tu! Hangus goreng pisang.”


“Oh, dia studi pakai duit sendiri.”
“Anak orang kaya, Abang Mail.”
“Kau ni, cuba semangat sikit! Sekarang bukan macam cerita drama tv waktu maghrib tu. Orang kaya kahwin orang kaya, orang biasa kekal merempat. Tak cuba tak tahu! Mamat biasa nama Ismail ni penuh wawasan okay! Mahasiswa perubatan.”


Tambah bernanah telinga aku mendengar ayat Abang Mail. Ringan aje mulut aku nak menjawab. Peduli apa kalau dia sentap.

“Huh! Itu kalau tak sangkut belajar! Kalau tak mengulang tahun… asyik berangan macam ni… pesakit yang jumpa Abang Mail boleh mati kejung dekat katil hospital tau.” 


“Hei, mulut kau jangan cabul ya! Kau tu tak tahu nasib lagi.”
“Yalah! Yalah… abang tu budak pandai. Budak medic. Saya ni budak mass com aje! Saya ni tahu bersilat aje, kenal pakcik masjid aje.”
“Hah, tambah lagi satu… kau tu pun gila breakdance! Terkinja-kinja rekod syok sendiri bubuh kat youtube! Kau ingat aku tak tahu! Jangan nak bajet alim pulak ya!”


“Hish, abang jangan cakap kat mak pasal youtube tu! Mati saya kena cincang dengan mak abah.”
Gilalah! Memang berderau darah aku. Hei, macam mana mamat ni tahu aku ada buat kerja bodoh tu!
“Hah! Boleh! Boleh aku tutup mulut. Tapi kau tolong aku.”


Lain macam benar bunyi suara Abang Mail. Sambil dia membalik-balikkan goreng pisangnya, dia terseringai sendiri. Aku memandang penuh cuak. Terhenti kejap nak kukus putu piring batch kelima.

“Kau tolong aku buat puisi cantik-cantik.”
“Puisi?”
“Kau kan pandai bab-bab jiwang ni.”
“Mana reti.”
“Jangan nak acah-acah merendah diri pulak!”
“Buat apa?”

“Kalau Cahya beli kuih esok, abang nak masukkan puisi dalam beg plastik kuih.”

“Erkkk…” Beli putu piring dapat free gift kad sajak? Tak relevan sungguh! Kunolah cara tu!”
“Nak tak nak? Kalau tak aku tunjuk mak kau, video kau dalam youtube yang kau terkinja-kinja macam anak beruk tu! Sure mak abah kau malu. Depan orang tua, kemain kau tunjuk muka suci, ala-alah bersih jernih air muka berwuduk. Siap jadi tukang azan dekat masjid, dekat surau… haha belakang orang tua, kau berangan nak jadi retiskan!”

“Kejap… kejap! Abang ni dah kenapa?”
“Dah kenapa apa pulak?”

“Bukan dulu abang selalu menganjing saya ke? Kerja-kerja tulis sajak, tulis cerpen ni kerja berangan! Buang masa. Sejak bila sajak ni penting dalam hidup abang? Abang kan budak sains!”
“Kau jangan banyak bunyilah!”
“Saya tanya aje!”

“Kau nak aku tunjukkan tak youtube tu pada mak kau? Kalau dia tengok, mesti kau kena beduk dengan tempat kukus putu piring tu.” 

“Janganlah!”
“Kalau tak mahu aku jumpa Mak Cik Syimah, baik kau buat! Hah, sia-sia kau kena talkin dengan mak kau!”

Hadoii! Terasa mahu terjun dan berenang dalam kuali panas tu! Kejam benar bunyi ugutan Abang Mail!

Ya aku tak ada pilihan.

Wednesday, November 15, 2017

NOVEL BARU - PART 4 - SHARE SIKIT.

Err ni macam panjang sikit

Edan Israq

“Adik manis nak apa? Ada goreng pisang, ada koci pulut hitam, ada ....” Abang Mail yang memang ramah dengan pelanggannya macam biasa akan terlebih ramah kalau jumpa perempuan cantik. Alah, kekadang tak lawa mana pun, asal awek tu terlebih sengih, menjadilah Abang Mail. Aku yang sedang sedang menjaga pengukus putu piring, tak kuasa mahu menoleh.

“Putu piring ni macam mana kira?”
“Empat ringgit aje dalam satu bekas. Ada lima keping.”
“Nak lima bekas ya.”
“Edan… putu piring lima.”
“Edan!” Suara Abang Mail sedikit menjerit.
“Haha… kejap ya adik manis. Edan ni ada masalah sound system.” 

Aku menjeling pada Abang Mail. Amboi, sedap mulut! Terasa mahu aku luku dengan penutup kukus putu piring ni ke kepala dia.


“Berapa?”
“Lima bekas!” Abang Mail yang sedang membalikkan karipap dalam kuali panas mula membebel.
“Berangan aje kau ni Edan! Cepat… adik manis tu nanti jadi adik masam pulak!”
Aku mulanya tak menoleh pun. Aku capai lima bekas putu piring. Aku bubuh dalam dua plastik dan hulurkan.
“Baik-baik panas.” Konon mahu jujur berpesan. Memang putu piring itu semuanya masih panas. Boleh melecur mulut kalau terus makan.
Tapi sebaik aku memandang wajahnya, aku terkesima. Eh, dia! Aku rasa dalam lima saat agaknya mata aku tak berkelip. Cuba menghafal raut wajah itu. Ya, Cahya Kartika!
“Ini duit.”
“Hah?”
“Duit… duit bayar kuih ni.”
“Ohh! Ya! Ya!”


Aku menyambut duit kertas RM20 dari tangannya. Nasiblah! Kalau Cahya tengok muka aku hodoh terlopong memandang dirinya. Ya, Allah! Sungguh tak sangka jumpa di sini! Masih ada peluang lagi aku memandang wajah jernih yang matanya bercahaya macam bintang timur!
Aku tak pasti Cahya ingat atau tidak diri aku. Sudah bertahun-tahun tak jumpa. Aku memang aku tak pernah lupa nama dia. Sentiasa ingat wajah dia terutama mata yang cantik itu. Dan, ya, tadi sebelum masuk ke kereta, Cahya senyum pada aku. Lebih dari cukup bagi aku bila dapat hadiah senyum dari Cahya. Aku mengamati kereta hitam yang membawa Cahya pergi sehingga hilang kelibat.


“Kau kenalkan minah tu?”
“Kenal.”
“Kau jangan nak membongak dengan aku!”
“Abang tanya kan… kita kata kenal tak percaya pulak.”
“Eh, kawan kau ke Edan?”
“Masa kecik-kecik dulu. Mak pernah ambil upah cuci rumah dia.”
“Dia ingat kau ke?”
“Mana kita tahu.”
“Ke kau berangan ni? Minah tu tak kenal pun kau, kau yang perasan?”
Abang Mail macam biasa suka sangat menyakat.
“Kita tipu abang pun, apa kita dapat!”
“Kalau kau kenal, siapa nama awek tu?”
“Cahya Kartika.”
“Hah?” Abang Mail seperti ternganga.
“Abang ni dah kenapa? Tadi kata kita pekak badak. Ni kenapa buat muka terkujat ni?”
“Apa nama dia… ulang balik?” Bunyi deruan kereta di hadapan gerai menyebabkan Abang Mail tak berapa tangkap apa yang aku sebutkan.
“Cahya Kartika.”
“Mak oiii! Nama kemain!”


Aku malas mahu melayan Abang Mail. Pantas aku menyudahkan kerja. Ada sedikit lagi berbaki putu piring untuk dikukus.
“Anak siapa? Tinggal mana?” Abang Mail sibuk mengendeng bertanya. Aku rimas.
“Anak mak pak dialah!”
“Sombonglah kau ni.”
“Abang Mail tanyalah sendiri lain kali.”
“Kalaulah dia datang lagi.” 


Aku menggeleng. Meluat sebenarnya. Abang Mail memang tak boleh jumpa perempuan muka cerah sikit! Cepat aje nak tulang rusuk, tulang dada dia bergetar!


“Kau tolong doakan ya… sebelum habis cuti semester akhir ni, aku dapat jumpa si Cahya tu.”
“Huh! Berangan tak sudah!”
“Kalau abang dapat awek macam tu comel, abang bela baik-baik! Simpan, kunci dalam peti besi, tak bagi keluar ke mana-mana!”


“Pirahlah Abang Mail! Belajar tak habis lagi, takat jual goreng pisang, karipap tepi jalan time cuti, berangan nak awek meletop macam tu!”


“Hesy, kau apa tahu! Kau budak mentah! Ni abang budak medic, bakal usahawan berjaya. Hah, mana nak cari budak medic sanggup jual goreng pisang dengan karipap tepi jalan time cuti! Calon suami mithali ni!”


“Bluerrk!” Semakin berbulu telinga aku mendengar ayat Abang Mail. Tidak lama kemudian aku terbau sesuatu.


“Abang, hangus karipap tu! Ya Allah! Sibuk selfie pulak tepi kuali! Sengallah!” Aku terjerit apabila ternampak kuali sedikit berasap.

“Kau diamlah! Ni siap siap bersikat, lap peluh, ambik gambar buat bagi Cahya!”
“Dalam mimpilah! Minah tu duduk mana kita pun tak tahu!


Dan petang itu aku jenuh menyabarkan hati daripada termuntah tujuh kuali mendengar angan-angan Abang Mail tentang Cahya. Baru sekali terjumpa tepi gerai ni pun dah jauh ke langit ke tujuh angan-angan Abang Mail.

NOVEL BARU - PART 3 - SHARE SIKIT

Novel Baru - Part 3 - Kita Share Sikit
Sorry kalau ada typo....


Selesai urusan dengan Dr Quah, Nuren meluru keluar. Di kamar khas untuk tukar lampin bayi yang bersebelahan tandas utama aras lobi itu, Nuren mengeluarkan breastfeeding shawl. Pantas dia mengeluarkan pam susu badan. Tidak sampai beberapa minit, penuh satu botol kecil itu. Huh lega!
Hilang bengkak susu pada dada.


“Hish, bilalah nak kering susu badan ni! Lecehlah!”
“Rejeki Dida, Puan.” Sahut Bibik Sunti sambil menepuk-nepuk lembut Dida yang sedang terjerit dan teresak.

“Susu tepung ada! Ni bila susu badan melimpah aje, dia pun sama kuat melalak! Susah bila bawak berjalan.”

Bebel Nuren sambil membawa botol yang berisi 90 ml susunya ke arah sinki.
Sebaik saja susu itu dicurahkan ke sinki, kedengaran suara lembut seseorang dari arah belakang menyapanya.

“Buang susu ke?”
Kepala paip baru hendak dipulas. Terkaku Nuren sewaktu mencuci botol kecil itu.
“Sayangnya! Susu badan tu kenapa dibuang dalam sinki.”

Nuren tergamam dan menoleh. Wanita yang sedang memegang mop itu tersenyum ke arahnya. Nuren mengamati dengan renungan tajam.

“Bertuah puan, susu badan banyak. Tapi tak elok buang macam tu.” Pencuci tandas yang ada bersulam nama Syimah pada bajunya menegur lagi. Berdesing telinga Nuren.

Nuren ketap bibir rapat-rapat. Sakit hatinya tiba-tiba ada yang ramah sangat menegur. Busy body! Cemuhnya.


“Anak lelaki saya baya anak puan rasanya. Sampai kempis dada saya dia menyusu. Itu pun merengek macam tak kenyang.”

Nuren menoleh ke arah Syimah. Ditatapnya wajah lembut itu dengan mata mencerlang.


“Itu tanda, susu badan tu kurang khasiat! Sebab tu anak tak kenyang. Kalau makan pun tak cukup, macam mana nak kongsi dengan anak! Lebih baik bagi susu tin!”

Berkeletak-keletuk tumit kasut Nuren berbunyi sewaktu dia melangkah keluar kamar kecil itu. Syima tetap tersenyum manis. Ada riak tersipu malu sebenarnya. Bibik Sunti kelam-kabut mengekori dari belakang sambil menolak stroller Dida.

“Dasar tak sedar diri! Takat jadi cleaner ada hati nak sekolahkan aku!”


Kasut tumit tingginya terus berkeletak-keletuk. Langkahnya pantas tanpa menoleh ke belakang.

ShareThis