Monday, April 23, 2018

PULANG THE MOVIE - NOVEL PULANG - KARYASENI


Kita belanja sikit ya teaser novel PULANG. Boleh bayangkan Remy Ishak jadi Othman dan Puteri Aishah yang jadi Che Thom
🚣 Novel berjudul PULANG, yang diadaptasi daripada filem Pulang yang bakal ditayangkan di pawagam tidak lama lagi.
🚣 Novel dan Filem yang diinspirasikan daripada kisah benar. Filem Lakonan hebat Remy Ishak dan Puteri Aiishah
CC: Dato Muzri Penerbitan Karyaseni Makcik Karyaseni
**********************************
Othman
Limau purut lebat dipangkal,
Sayang selasih bertemu uratnya;
Laut ribut dapat kutangkal,
Hati kasih apa jampinya.

Aku menggelisah sejak seminggu ini. Entah tak tahu kenapa. Serba tak kena dibuatnya. Karim sudah dua tiga kali menegur. Mahu angkat bakul ikan, aku pergi angkat pendayung sampan. Mahu tolak sampan, aku pergi pikul jala ikan! Apa nak jadi aku pun tak tahu.
“Kau ni demam ke sakit buatan orang?” Karim sudah mula mengejek aku.
“Mengarut.”
“Aku tengok kau ni, lain macam sangat. Pandang orang pun mata kau macam boleh tembus ke jantung. Apa yang tak kena ni?”
“Tak ada apalah.”

Aku tak kuasa untuk mengadu pada Karim. Lagi kecoh jadinya nanti. Tapi memang aku jadi tak tenteram. Nak ke laut pun macam malas. Nak menjual ikan pun muka aku macam tak bawa rezeki aje aku rasa.
“Dia ni sakit nak lain, Karim!” Taib pula menyampuk. Aku jenuh menyabarkan diri. Tak terasa mahu bergurau-senda dengan kawan-kawan.
“Sakit apa?”

“Ubat dia ada pada Che Thom!” Laju saja Taib berlawak. Suaranya yang kuat menyebabkan aku pantas menoleh ke kiri dan ke kanan. Segan pulak kalau didengar orang.
“Oh! Ni penyakit yang dicari! Hah, itulah… siapa suruh tiap hari kau sedekah ikan pada Che Thom. Tak fasal-fasal kau dah minta bayar dengan hati!” Giliran Karim pula menyampuk. Aku meneguk liur menahan diri. Tak mampu untuk berkata apa-apa.
“Tapi kan Man…. Kau dah fikir habis-habis? Dah fikir masak-masak?” Karim jujur bertanya. Aku tergamam.
“Fikir apa?”
“Yalah, nak bernikah ni maknanya kau nak jaga anak dara orang. Nak kena bagi makan anak dara orang. Besar tanggungjawab, Man.” Lembut Karim mengingatkan aku.
“Betul tu Man. Kami bukannya apa. Tahulah, kita ni hidup harapkan laut aje jadi sumber rezeki. Si Thom tu aku rasa mesti jadi waris kuat arwah Che Putih. Berapalah hantarannya nanti!” Taib memberi pendapat.
Peraasan aku yang terawang-awang tadi terus jadi berpijak di bumi nyata. Aku tak pernah pula terfikir sampai ke situ.
“Kau fikir dulu, Man. Runding dan tanya Thom molek-molek. Manalah tahu… tiba-tiba dia mintak kau hantaran serba berdiri. Nak kalung, nak cincin, haha…. Manalah kau nak cari duit. Nanti keluarga jugak yang malu kalau kau terus terjah meminang si Che Thom ni.” Aku terangguk-angguk mendengar cadangan Karim. Memang ada betulnya kata-kata sahabat aku ini.

“Nenek Putih dah tak ada, siapa ya waris Thom yang kau nak jumpa nanti? Taib bertanya.
“Kata Salmah, ibu saudaranya ada seorang lagi di Serkam Darat. Saudara-mara lain ada di Temerloh, Pahang.”
“Wah! Kau dah siasat habis ya, Man.”
Aku tersengih mendengar usikan Karim.

“Dari Melaka ke negeri Pahang, Singgah di Johor beli berangan. Kami ucap selamatlah datang, Othman yang kurang dicaci jangan! Cewahh!”
Taib tiba-tiba berpantun menyakat aku. Semua ketawa terbahak-bahak. Aku tergelak tapi dalam hati tetap resah dan berdebar.
Aku tahu segala-galanya terletak pada diri aku sendiri. Boleh ke? Patut ke aku berterus-terang? Aku tahu resah aku ni hanya Che Thom saja yang boleh bagi ubat.
“Kau kalau nak kan Che Thom tu baik terus-terang..” Satu petang sewaktu aku menyirat jala, Karim menebak hati aku. Terhenti kejap aku yang sedang tekun menghadap jala. Aku mendongak memandang Karim.

“Kau tak payah nak buat muka ikan tercungap dekat daratlah, Man! Sekilas ikan di laut tu, aku tahu jantan betina. Tak payah nak buat terkejut bila aku cakap ni.” Sindir Karim.
“Mana ada. Aku tak ada apalah!”
“Kau ingat aku ni budak baru bersunat ke kau nak tipu aku?”
Aku diam buat-buat tak dengar.
“Kau tu dah kenapa asyik lalu-lalang dekat rumah arwah Che Puteh tu sehari sampai tujuh lapan kali. Kau ingat aku tak nampak? Kau ingat orang lain tak perasan?”
Dush! Rasa macam muka ni kena pelempang Bugis tok nenek aku! Berderau darah aku.
“Kau tu anak jantan. Kalau laut pun kau boleh jinakkan, takkan Che Thom yang kau berkenan tu, kau nak pandang aje. Esok lusa menyesal. Nanti kena sambar dengan burung helang, baru kau tahu!” Bersahaja sungguh Karim memberi peringatan. Aku dua kali tersentak mendengarnya. Kering darah di muka, sejuk telapak kaki aku. Kalau selama ini berendam dalam laut sejam dua pun aku tahan. Tapi kata-kata Karim ini buat aku terasa bagai mahu lemas.

“Entahlah. Aku ni siapa pun, Karim,” Aku akhirnya beralah. Itu saja yang mampu aku ungkapkan pada Karim.

“Kita ni ada adat, ada adab. Kalau dah suka, buat cara suka. Sampai bila kau asyik nak curi-curi intai bumbung rumah nenek dia. Esok lusa, mesti dia balik ke rumah mak bapak dia.”

Bulat mata aku merenung Karim. Huh, mulut Karim ni… Kalau sesekali cakap, memang buat aku resah gelisah tujuh hari tujuh malam!

“Kita ni orang tak berduit.” Aku potong kata-kata Karim. Aku harap dia faham.
“Tapi kita ni pelaut. Kita berani berkawan dengan angin dan gelombang lautan. Kalau laut kau boleh jinakkan, inikan pulak perempuan yang kau sayang!” Terkedu aku mendengar kata-kata Karim.
Aku semakin bingun dibuatnya. Kalau cinta itu wang, berapa pula sebenarnya mahar yang harus aku bayar untuk membeli cinta Che Thom? Tapi mendengar kata-kata Karim, aku kembali bersemangat.
Sahabat aku itu kemudiannya berlalu pergi, meninggalkan aku yang masih berfikir-fikir. Aku tekad. Esoknya, selepas selesai segala urusan jualan ikan, aku terus menuju ke rumah arwah Che Puteh. Tuhan saja yang tahu betapa berdebarnya dada ini. Wajah aku mungkin tampak seperti tiada perasaan, tapi aku amat gementar sebetulnya.

Sekejap aku fikir begini, sekejap aku fikir begitu.
Sesaat aku rasa, aku perlu berterus-terang. Tapi tak lama kemudian, aku jadi takut. Aku bimbang diri ini ditolak mentah-mentah oleh Che Thom. Di mana aku mahu letak muka kalau itu yang berlaku. Fikiran aku bersimpang-siur, menyusun ayat yang terbaik untuk Che Thom.

Macam mana kalau dia dah ada yang punya? Entah-entah di Temerloh dia sudah ada buah hati pengarang jantung. 

Huh! Tegang urat tengkuk aku memikirkan semua ini.
Redah saja! Cakap saja apa yang terlintas di hati, Othman! Batin aku menjerit. Aku tekad. Aku mesti tanya sendiri. Pertama, Che Thom ke mana lepas ni? Che Thom balik kampung ke nanti? Kalau boleh janganlah dulu! Che Thom lama lagi ke di sini… Saya… err… saya…." Sedang aku terkumat-kamit di tepi tangga rumah, tiba-tiba aku disergah. 

“Ada apa Othman?”

Allahu akbar! Aku memang terkejut. Aku dongak memandang atas, tampak Che Thom sedang melangkah turun tangga. Huh! Kalau tak kerana hajat menggunung di dada, aku memang malu dan terus angkat kaki.
“Berapa lama lagi Che Thom di sini?” Tergagap-gagap aku bertanya. Tapi aku gagahkan juga. Aku campak rasa malu, jauh-jauh di tengah laut sana. Ketika itu seluruh alam terasa bisu. Angin macam hilang tidak berhembus. Laut yang biru, di mata aku bagaikan kelabu. Aku gementar sebetulnya di hadapan Che Thom!

“Sehari dua. Tak ada sebab saya berlama-lama di sini. Tak ada sesiapa lagi.” Suara itu lunak di telinga aku. Tapi maksudnya menambah resah hati aku. Nafas yang panjang aku hela.

“Sebelum Che Thom pergi….” Suara aku terputus di situ. Gadis yang berambut ikal mayang dan bermata bundar ini, merenung aku. Wajahnya berkerut.

Aku melawan perasaan sendiri. Aku mengumpul segenap kekuatan. Aku harus luahkan segala hasrat hati sekarang juga. Kalau Che Thom menolak, aku terima berlapang dada. Setidak-tidaknya aku sudah mencuba!
“Saya tahu… saya tak ada harta, tak ada keluarga. Saya ni orang biasa aje. Hidup saya pun, kais pagi, makan pagi, kais petang, makan petang. Laut aje tempat saya cari rezeki. Tapi saya tak malu nak bermimpi. Saya nak jadikan Che Thom isteri saya.”

Kalau tadi aku rasa terbenam dan lemas di dasar laut, selepas menzahirkan semua hajat, aku lega! Lega sangat!

Thom tertunduk. Wajahnya merona merah jambu. Dia mengetap bibir rapat-rapat.
“Kalau Che Thom terima saya, saya berjanji. Selagi kudrat di badan ada, selagi itu saya berusaha cari kemewahan.” Itu memang ikrar aku seandainya aku dapat melamar Che Thom. Pasir di pantai ini akan aku tukarkan menjadi emas untuknya! Akan aku jadikan karang di lautan itu permata untuk dirinya.
Aku menunggu jawapan Che Thom. Dari lirik matanya yang mencerlang memandang aku, menjadikan aku faham. Memang aku tak tahu malu dan tak sedar diri! Che Thom menolak aku.
“Memang kau tak tahu malu, Othman!” Desis Che Thom membuat aku rasa mahu rebah ketika itu. Aku tertunduk. Wajah terasa kering dan perit. Tekak kesat dan halkum aku jadi turun naik.

Sepanjang hayat aku bergelar lelaki, saat itu sangat melukakan. Keangkuhan aku bagai menggelongsor ke telapak kaki sewaktu mendengar bibir comel itu berkata-kata. Aku terdiam tanpa dapat mencegah.

“Kenapa kau fikir saya lebihkan harta dari hati? Antara harta dengan peribadi, aku menolak harta, Othman.”
Sungguh! Aku terjeda mendengarnya. Aku mendongak memandang Che Thom. Sepasang mata kami bersatu dalam renungan yang sukar dimengerti. Aku mahu tersenyum. Aku mahu menjerit dan melompat bahagia. Tapi aku kawal kerana malu dipandang Che Thom.
“Kita sama aje. Di Temerloh, saya menumpang rumah saudara arwah ibu. Nek Puteh, satu-satunya saudara arwah abah. Dia wariskan rumah ni pada saya, asalkan tak dijual. Tak ada wang ringgit yang ditinggal.” Suara itu mendatar menahan sebak
Mahu aku peluk, mahu aku rangkul tubuh Che Thom saat itu. Aku sebak mendengarnya.
“Saya pun taka da apa-apa, Othman. Kecuali hati yang mencintai….” Lirih suara itu. Che Thom mengelak memandang aku. Sama seperti aku, tentunya dia juga menahan air mata.
“Saya berjanji akan menjaga hati itu sampai akhir hayat.”
Aku menggapai tangannya, Jari-jemari kami saling bertaut.
“Jangan berjanji Othman. Aku takut kalau kau terlalu berjanji, aku jadi terlalu berharap.” Che Thom memotong kata-kata aku. Wajahnya aku renung dalam-dalam dan aku menggeleng.
“Aku tak akan mungkir janji, Che Thom. Susah macam mana pun hidup ini, aku lelaki yang akan pegang pada kata-kata aku. Kalau kapal dipegang pada sauh, aku kau boleh pegang pada janji.” Aku ucapkan bersungguh-sungguh pada Che Thom. Aku tak mahu dia ragu-ragu dengan aku.

“Kita sama-sama tak punya harta. Aku terima kau seadanya, Othman. Aku harap kau terima hati aku yang serba kekurangan ni. Kita mesti saling belajar menghargai, menerima kekurangan diri kita dari segala sisi. Bukan ke cinta itu adalah saling menerima. Kita menerima segala yang cela, kita saling mencukupkan. Saling melengkapkan. Bukankah cinta itu harus begitu?”

Aku angguk. Aku nampak ada titisan air mata nan bening jatuh di pipi Che Thom.
“Ya, dan kita akan saling setia ya, Che Thom.”
Che Thom angguk. Dan kemudian kami terus menyambung bual. Aku sesekali cuba menduga hati Che Thom. Mahu cincin belah rotan atau cincin intan buah kana yang bertatah zamrud atau delima untuk disarung ke jarinya waktu nikah. Merah padam wajah Che Thom. Dan dia akan memintas usikan aku.
“Aku mahu bernikah dengan engkau! Bukan mahukan cincin yang engkau bagi!”

Aku terasa amat bahagia. Diri terapung-apung ke langit tujuh. Aku tahu, Che Thom ikhlas menerima aku yang tak berharta ini.

“Kalau kita dah bernikah, aku nak anak ramai. Seorang boleh tolong aku ke laut, seorang aku nak ajar buat sampan, seorang pandai uruskan jala. Kalau anak perempuan, aku nak dia pandai menjahit macam kau, Che Thom. Kita nanti ada sepuluh anak ya, Che Thom. Yang perempuan mesti cantik macam kau. Yang lelaki mesti gagah macam aku.”

Terus Che Thom terbeliak mata dan mencebik. “Huh, kau kuat berangan, Othman. Mahu beranak banyak, kau mengandunglah sendiri!”

Aku tergelak besar dan Che Thom pantas mengingkatkan aku untuk pulang. Aku akur… ya… ya…. Aku selalunya tak begini. Aku jaga tertib aku kalau bersama Che Thom. Tak mahu jadi umpatan orang kampung. Tapi entahlah, aku rasa bahagia sungguh hari ini!

7 comments:

Fyda Adim said...

Nak kena beli ni...

تاج للخدمات المنزلية said...



خدمات شركة ركن الامثل بالمنطقة الشرقيه 0502644550 وتقديم كافة الخدمات المنزلية

شركة كشف تسربات المياه بالاحساء
شركة المثالية للتنظيف بالدمام
شركة مكافحة حشرات بالجبيل
شركة تنظيف منازل بالجبيل
شركة تسليك مجارى بالخبر
شركة مكافحة حشرات بالخبر
شركة تسليك مجارى بالدمام
شركة مكافحة حشرات بالدمام
شركة تسليك مجارى بالقطيف
شركة مكافحة حشرات بالقطيف

تاج للخدمات المنزلية said...



شركة التميز المثالي للخدمات المنزلية وتنظيف المنازل والشقق والفلل بالدمام والخبر والقطيف والجبيل
قسم خاص لتسليك المجاري بالضغط ومكافحة الحشرات وتنظيف للمجالس والسجاد والموكيت وتنظيف الخزانات
نقدم افضل الخدمات المنزلية بالمنطق الشرقية 0551844053

شركة تسليك مجاري بالدمام
شركة تنظيف منازل بالدمام
شركة مكافحة حشرات بالدمام
شركة تنظيف منازل بالجبيل
شركة مكافحة حشرات بالجبيل
شركة تنظيف سجاد بالجبيل
شركة تسليك مجاري بالخبر
شركة تنظيف منازل بالخبر
شركة تركيب وصيانة الكهرباء بالدمام والخبر
شركة المثالية للتنظيف بالجبيل

Zakaria Abu Bakar said...

Dah berpuloh tahun x membaca novel....ttpi bila dah tau sinopsisnya teringin nak memilikinya. Mana boleh dpt novel ini...berapa maharnya

Unknown said...

Mau beli novel ni...huhuhu

Unknown said...

Tgu movie he

Unknown said...

Tgu movie he

ShareThis