Tuesday, June 18, 2013

Separuh Hati Kami Tertinggal Di Melaka

Diam tak diam dah 10 tahun saya dan adik-adik hilang emak. Bila dapat khabar, mak ngah, adik kedua mak saya uzur, hati saya dan adik-adik jadi tak tenteram. Bergegas kami pulang. Biar kami sibuk, kami jarang balik Melaka, tapi kampung, nenek, mak ngah, ibu saudara dan bapa saudara semuanya sentiasa diam akrab di hati. Seperti kata Rosie, budi baik mak ngah, nenek dan semua keluarga waktu arwah emak sakit, tidak mampu kami balas.

Nama saya sendiri hadiah dari bapa saudara saya Acik Aman  (Uncle Jet) sebelum dia ke England. Nama Rosie Haslinda Nasir pula pemberian mak ngah. Separuh jiwa kami memang di Melaka. Dalam diam, waktu ziarah mak ngah, saya perhatikan satu demi satu. Jarinya, susuk wajahnya, tubuhnya, persis emak saya. Rindu pada emak berbekam di hati. Buat mak ngah, doa kami cepat sembuh ya!

Tiba-tiba saya sangat rindu pada nenek yang sentiasa suapkan saya nasi biar umur saya sudah tujuh tahun sepanjang tempoh saya dibesarkan di kampung. Terkenang mak ngah yang selalu bawa saya jalan-jalan dengan kereta comel mini clubmannya sekitar tahun 70-an. Tiba-tiba teringat arwah datuk yang sesekali mengusik saya dengan lagu bahasa Jepun. Teringat busu, Dr Ab Jabar Ishak, yang selalu jadi teman kelahi saya kerana rebutkan manja nenek. Saya rindu kampung dan rumah nenek tempat saya dibesarkan dulu. Doa saya, nenek, semua ibu saudara dan bapa saudara saya sentiasa dilimpahi kasih sayang Ilahi.




Masa kecil, saya kata ini terowong Jepun. Sebenarnya ini lubang bawah tangga depan rumah. Saya suka main sembunyi-sembunyi di sini.
Dulu masa kecil, di bawah rumah inilah saya suka berlari mengejar anak ayam.

Pokok durian tua di hujung sebelah kiri gambar entah dah berapa usianya. Masa saya lahir sudah ada. Tiang besi depan tu tempat saya suka bergayut dulu setiap petang Jumaat untuk menanti emak. Dulu saya jumpa emak seminggu sekali. Rasanya tiang itu juga sempadan ruang saya bermain yang ditentukan oleh nenek dan datuk. Saya jarang jejak tanah yang ada sekeliling rumah nenek dulu. Pertama, saya selalu diingatkan. Nanti ada ular sawa! Atau, nanti ada orang potong kepala budak, nak buat jambatan:))

 
Ini rumah moyang saya. Rumah yang selalu masuk iklan dulu. Sayang dah dirobohkan. Gambar itu, pix Syafiq sama abahnya. Rumah ini tempat emak saya dilahirkan kalau tak silap. Saya dah semakin tua. Saya menyimpan angan-angan. Kalau ada rezeki saya mahu buat sebuah rumah begini di tanah saya di Sepang. Rumah moyang saya ini ada dua bilik air. Satunya adalah perigi di dalam rumah. Haishh, nampak sangat saya semakin berusia semakin klasik dan old school selera saya.



2 comments:

Amie said...

Banyaknya nostalgia.... suka tengok tangga-tangga rumah di Melaka, kecil, cantik dan kelihatan unik!

Mawar Safei said...

Lily
masih punya nenek? bersyukurnya!
satu yang saya tak beritahu Lily lagi. arwah datuk saya orang melaka juga. rumah nenek tua (adik datuk) juga bertangga batu yang cantik. rumah nenek busu (adik bongsu datuk)di bahu kotak sawah. air pa'abas, Lily!

ShareThis