Tuesday, March 12, 2013

HIZAIRI OTHMAN - catatan peribadi mengenang seorang sahabat




HIZAIRI OTHMAN- catatan rasa untuk seorang sahabat.
Ini sekadar catatan-catatan pendek untuk mengenang seorang sahabat yang hilang secara tiba-tiba dan tetap dinanti kehadirannya. 

Saya tidak pernah berkongsi kisah tentang sahabat saya yang seorang ini. Banyak catatan, rencana akhbar, kisah di majalah tentang dia. Peringkat awal dia hilang, saya kalau bersembang dengan beberapa rakan rapat seperti rakan UM atau rakan di DBP, rakan editor ... akan menyebabkan pada penghujung sembang, saya jadi lelah. Jadi sebak dan terkilan.  Apa yang boleh saya katakan dunia sastera remaja kehilangan dan kerugian bintang yang sangat besar.
Malah saya berdoa, kalaulah dia muncul, bersamanya ada karya besar yang luar biasa! 

Saya rasa bukan saya sahaja, ramai sahabat yang mengimpikan begitu. Catatan ini santai, sekadar mengenang zaman di kampus dahulu. Saya percaya semua sahabat satu universiti dan yang mengenali beliau akan mengingati Hizairi sebagai sahabat yang sangat putih hatinya!

Al-Fatihah juga buat almarhum Dr Othman Puteh. Juga doa yang sama untuk makcik Timah Baba semoga sentiasa dalam limpah kasih sayang Ilahi.

Tahun 1991- UM, JABATAN PENULISAN ketika itu, saya, Gee (Rodziah Mat Akil), Shekdah (Shasha Shafie) sama-sama mendaftar. Sama-sama blur, sama-sama gila menulis, sama -sama pegang tag produk DBP. Dan, kami sama-sama tercampak di UM ni dengan masalah tak dapat asrama. Kemudiannya nama saya naik, dapatlah tempat di Kolej Kinabalu. Saya muka tak malu, telefon ayahanda arwah DR OTHMAN PUTEH.


"Pakcik, kami tak mau asrama tu... jauh!" Mengada-ngadakan!
Arwah yang sangat penyabar, pujuk kami langsung berpesan, "Di department nanti cari anak pakcik. Cari Hizairi. Nanti minta tolong dia ya tunjuk-tunjuk dan ajar Lily, Gee dan Shekdah apa yang patut!"

Wah, maka bermulalah misi kami, budak blur yang selalu terasa diri macam aliens di kuliah dan digelar three stooges mencari Hizairi Othman. Kalau ke jabatan kami perhatikan, kalau ke plaza siswa pun leher kami panjang. Misi kami mencari Hizairi.


Dan, ya... saya dengan muka garang berani dan kekadang tampak sombong, gee pula dengan tersengih-sengih sesekali tunjuk muka cuak takut-takut, manakala shekdah yang selalu panik dan akan kata "Aku tak campur." akhirnya terserempak Hizairi di Plaza Siswa. Huhuhu... lega! Lega! Bila dapat tegur anak Dr Othman Puteh ni. Tertib dan sangat cool biarpun kami konsepnya main redah aje!


Kami tegur! Beri salam dan kenalkan diri dan yeahhhh misi kami sukses!


"Oh ni lah dia ya... Ni lah lily, gee dan shekdah! Ayah ada bagitau!"
Itu ayat awal Hizairi yang masih saya ingat. Horeyyy.... kami rasa sedikit bangga sebab memang pakcik Othman sungguh-sungguh ambil berat tentang kami yang berkelana di UM tu. 




Hahaha kami kemudian baru rasa semakin ok sikit sebab konon-konon dah kenal satu senior yang akan jadi tempat rujuk tanya kami. Hahah dalam erti kata lain, kami akan sentiasa menyusahkan Hizairi selepas itu.
Alih-alih kami agak terkejut. Dan selepas itu kami sedar sesuatu. 

Oh Hizairi sangat hot rupanya di kampus. Dia adalah jejaka idaman, jejaka paling ngetop di kampus waktu itu. Maka kami yang blur, penuh rasa cuak dengan semua senior dan mahkluk di kampus memutuskan kami perlu berhati-hati. Kami hanyalah budak junior yang bodoh-bodoh alang dengan cara hidup di kampus. Kami perlukan banyak bantuan Hizairi. Maka kami mula menggunakan bahasa isyarat bila bercakap atau menyebut nama sahabat kami itu. Hahaha... kami gelar dia ROBOT.

Bersambung....

2 comments:

hud aikara said...

maaf, sekadar nak bertanya...dulu saya pernah baca berita dia hilang..tapi kemudian saya tak sempat ikuti lagi..adakah Hizairi sudah pulang kembali? sebab saya antara orang yang pernah membaca karyanya dulu ketika masih bergelar pelajar sekolah....

hud aikara said...

maaf, sekadar nak bertanya...dulu saya pernah baca berita dia hilang..tapi kemudian saya tak sempat ikuti lagi..adakah Hizairi sudah pulang kembali? sebab saya antara orang yang pernah membaca karyanya dulu ketika masih bergelar pelajar sekolah....

ShareThis