Tuesday, November 26, 2013


LOVE YOU IN SILENCE - 25




Selasih subur di tepi tubir,
Tanam bidara di hujung titi;
Kasih tuan di luar bibir,
Tidak mesra melekat di hati.

JAH GAYAH


LANGIT malam sudah berada di kemuncaknya. Dendam Jah Gayah kini menjalar sehingga ke tulang sulbi. Bulan secarik sesekali tenggelam timbul dalam lautan langit nan gelita. Bersungguh-sungguh Jah Gayah menyampaikan hasrat hati pada lelaki tua yang diyakini punya ilmu mistik.
“Engkau pasti mahu melakukannya?”

Jah Gayah mengangguk. Dia mengiyakan penuh yakin di hadapan Embah Juro. Tanpa mempedulikan rasa ngeri dan gerun berdepan dengan lelaki tua yang mengakui sudah berusia menghampiri 90 tahun, Jah Gayah hanya mahu impiannya terlaksana.

“Santet ini ganas. Korbannya tidak tertolong selewat 40 hari. Kalau diijinkan, ada yang meninggal dunia gara-gara santet hanya dalam seminggu. Aku ajarin engkau cara menyembuhkan korban santet, seandainya engkau ada belas pada korban.”

Desah nafas yang liar dari Embah Juro membuat Jah Gayah agak bergemuruh. Mujur orang tua yang berasal dari Kabupaten Cianjur itu tidak tinggal sendirian di rumah kecil itu. Kediaman yang kecil dipenuhi bau kemenyan dan taburan bunga melur berserta tirai warna kuning dihuni bersama-sama dua orang cucu perempuannya. Hanya Embah Juro yang masih pekat dengan loghat tanah jawanya. Dua cucunya dilahirkan di tanah Malaysia tidak kedengaran berbahasa Jawa pada pendengaran Jah Gayah. Malah dua wanita itu membantu menerangkan dalam bahasa yang mudah difahami oleh datuknya pada Jah Gayah.

“Belas pada korban?”
“Mana tahu, hati kau bisa berpaling, mahu membantu.”
“Takat ni tak!” Nada itu sangat angkuh.
“Terserah engkau!”

“Aku bikinkan santet dan akan kuseru dan titip pada dua musuh engkau ini. Dia bisa sakit saraf. Santet buhul cacing abin ini aje bisa bikin punggungnya penasaran. Akan kubikin semuanya ikut mahar yang kau bayar padaku. Nanti kukirimkan jua santet susuk konde jawa. Ini ganas. Jiwa sang korban bisa terganggu. Kalau kau sering puja, dia bisa gila. Jarang yang bisa sembuh melainkan dia menyedari kelainan tubuhnya pada awal santet hadir.”

“Buat aje yang paling bagus embah! Saya tak peduli.”

Alang-alang, hati busuk, biar bernanah hijau, berulat busuk, peduli apa aku! Hati aku busuk, siapa yang tahu. Nama pun hati! Siapa yang mampu baca dan singkap apa dalam hati aku! Jah Gayah sudah nekad. Usahanya yang dahulu dirasakan kurang menjadi. Ah, ini pun demi kebaikan Amirul jugak! Peduli apa yang lain. Kalau aku tak tolong Amirul, siapa lagi! Bisik Jah Gayah lagi.

“Kau harus puasa mutih tiga hari tiga malam dimulai selasa keliwon. Bayangkan wajahnya nanti. Kau harus ingat mantera ini. Pusatkan fikiran kau pada orang yang dituju. Ikut aku baca ini. ...” Lelaki tua itu terus membaca mantera dengan suara yang garau sambil dia memegang keris kecilnya. Dicelupkan beberapa kali pada air di dalam mangkuk sebelum ditikamkan pada limau dan kemudian dicarik-carikkan gambar Nurul Masmin.

“Mujur makcik bawak gambar yang penuh. Selalu orang bawak gambar kecik, susah nak buat nanti. Tak tembus kat mata dia.” Nisak cucu Embah Juro menyampuk tiba-tiba dalam suara perlahan.

“Alah, sekarang senang nak dapat gambar. Buka aje di laman facebook betina ni. Blog pun ada, bersepah gambar. Orang sekarang tak jaga-jaga bab ni. Hah, nasiblah kan!” Selamba saja Jah Gayah menjawab.
“Mana makcik tahu kami di sini? Orang tak biasa susah nak cari rumah kami. Jauh ke dalam kan.” Nisak ramah bertanya sambil menghidangkan secangkir kopi yang digoreng dan ditumbuk sendiri.
“Kawan makcik yang kongsi cerita pasal datuk kamu. Kenal Mahyun? Makcik Mahyun?”

Nisak berkerut mungkin kerana ramai yang menemui datuknya.
“Tak perasan pulak.” Nisak kemudian minta izin ke dapur menyudahkan kerjanya. Mahu menyediakan pulut kuning dan ayam panggang untuk datuknya.
“Ingat, ini jarumnya, harus disempurnakan sebelum kesiangan. Dalam ini ada serbuk kaca, ada bambu kuning, ada bisa katak sama serbuk taring ular. Aku sekadar sediakan bahan. Terserah kamu.”

Akal siuman Jah Gayah terbenam ke dasar hati paling hitam dan jijik berlumpur. Dia tidak mampu menahan nafsunya untuk melunaskan dendam. Semua bahan santet itu disambut dengan rasa tidak sabar dan penuh ghairah berahi mahu melihat Nurul tersungkur.

Langit masih gelita, embun masih berkaca dan bercahaya di hujung dedaunan. Rumput masih basah dan wangi dimesrai cuaca subuh. Jah Gayah sudah bangkit dari katilnya. Rambut yang sedikit memutih disanggulkan. Dalam dingin embun pagi yang masih menguasai ruang, dia perlahan-lahan menuju ke luar rumah. Memetik tujuh kuntum melur, bersama cempaka dan mawar berkelopak kecil yang memang ada di halaman. Tujuh helai daun sirih bertemu urat dan tujuh biji limau purut sudah siap-siap dipotong.

Mampus kau kali ni Nurul! Biar kau rasakan! Baru kau tahu kalau terkangkang sakit! Baru kau sedar nasib kau agaknya lepas tu! Jah Gayah tekun mengingati segala pesan Embah Juro. Jah Gayah juga pasti, Mahyun tentu sama-sama mengganyang Nurul dalam diam. Sabirah sendiri tak berkenan Nurul. Mustahil perempuan itu tak bertindak sesuatu.

Ah, Mahyun lagi pantas dari aku! Tentu dia nak jaga periuk nasi Sabirah. Demi Sabirah pastinya Mahyun tak peduli kalau terpaksa menabur racun berbisa, menyumbat bangkai berulat pada periuk nasi Nurul. Hah, gasak kaulah Nurul. Dah sakit besok, baru kau menyesal bercerai dengan Amirul. Masa tu agaknya kalau terpaksa jilat dan hirup muntah sendiri pun kau tergamak agaknya!

Jah Gayah dengan hati yang menjulang api dendam penuh perasaan menyeru dan menyumpah seranah roh Nurul Masmin. Mantera dan jampi terkumat-kamit bermain di bibirnya. Siang semakin cerah. Jah Gayah puas dan yakin bisa yang dikirim untuk Nurul sedang terbang mencari serta menikam tangkai jantung perempuan itu.

Gambar Nurul Masmin sudah dikelar-kelar. Jarum peniti sudah dicucuk-cucuk. Rasalah engkau Nurul! Sengsaralah engkau seumur hidup. Jangan beranganlah lepas ni kau mampu menulis lagi. Entah-entah semakin gila isim otak engkau nanti!

2 comments:

Miss KiLa said...

Sarat dengan mistik

Lilyhaslinanasir Lily said...

Miss KiLa,
Hahaha ni cerita merapu aje:))) Tq sebab baca:))

ShareThis